ga ngerti!

ga tau apa yg mo gw tulis. hehe.. cuma.. kayanya gw agak menyeseli hidup gw akhir-akhir ini..
skrg udah September,, mungkin udah terlalu lama gw “jalan diatas awan”. ga ngerti apa yang harusnya gw cari. gw tau bagian mana dari hidup gw yang harusnya dilajutin, bagian mana yang emang harus gw relain.

kenapa ya… sesusah ini ngembaliin gw yang dulu.
dulu.. gw ga pernah lupa jadwal gw. ga ga pengen cm jadi perempuan rumahan yang leha-leha ga karuan. mending klo dirumah gw ngerjain ato ngapain gt… yang menghasilkan.
huh, bahkan gw ga bisa belajar sedikitpun. gw ga sentuh skripsi gw sekalipun. gw ga pernah juga sentuh mesin jahit and desain2 gw.. didepan laptop-pun gw baru sadar klo selama ini ga ada yg gw hasilkan.

gw ga pernah nulis lagi..
gw takut.
mungkin ini tulisan pertaman gw setelah kmrn2 gw putusin gw ga akan mengenang apapun, apalagi ngebiarin orang lain sampe baca2. tapi apa iya hal2 yang kaya gitu bisa bikin kita feel better. klo Ais bilang gw ga boleh munafik dan harus akuin kalo gw ga bisa sendiri..
yaaa.. gw udah lakuin itu. gw mau ko ngakuin klo lg lagi ngerasa yg “aneh-aneh”. *0*
tapi. ya setelah itu keadaannya pun ga jadi lebih baik. sama aja. bingung.

gw mulai kehilangan mind map gw. gw tetep jalan diatas awan-awan.
entah gw yg ga sanggup. entah emang tuhan blm kasih gw kesempatan itu.
semakin gw pikirin klo gw udah buang2 waktu setahun ini.. semakin gw menganggap hidup gw semakin berat besok2..

kenapa ga makin cengeng?!!! kenapa segitu gampangnya gw nangisin hal2 yang bukan apa-apa. knp gw ga bisa ikhlasin aja sih nasib gw!!!
satu yang gw inget ttg gw yg dulu. gw ga pernah berenti nulis sampe semua hal yg pengen gw utarakan itu gw ungkap semua. ga kaya skrg. tiba2 aja gw pengen berenti nulis ini. bahkan niat untuk hapus aja semuanya tanpa gw save. rrrggg kesel bgt. terserahlah org mo respon apa. gw masih berharap semuanya akan jauh lebih baik setiap harinya. walopun honestly gw bener2 ga sanggup nahan pedihnya jadi org super ga guna kaya skrg ini.
gw bener2 butuh tmn2 gw skrg.

Advertisements

About this entry